❤FolloW me❤

Tuesday, January 24, 2012

Milik Kita (1)



Hari mula menampakkan kelam malam namun kelibat bapa saudaranya masih tiada. Humaira menarik nafas panjang lalu dihembus perlahan-lahan. Sudah hampir satu jam dia menunggu. Deringan telefon memeranjatkannya. Nombor yang tidak dikenali terpapar di skrin telefon.
“Siapa pula ni?,” omelnya sendirian. Punat hijau ditekan.
“Assalamualaikum,”
“Waalaikumsalam. Aira ke ni?,” Humaira mengerut dahi. Siap tahu nama lagi. Siapa mamat ni?
“Ya saya. Siapa ni?,”
“Ni achik. Baba tak dapat datang ambil Aira. Aira ada kat mana sekarang ni?,” Humaira mengangguk kecil. Achik rupanya. Bila pulak mamat ni balik? Rajin pula dia kali ni. Mushkil aku.
“Aira?,”
“Ha… err… Aira ada kat pondok jaga ni. Achik kat mana tu?,” Humaira mula menjengah kepala ke luar pagar.
“Achik dah ada kat depan pintu pagar dah ni. Aira keluarlah, Achik tunggu,” melopong mulut Humaira bila melihat kereta BMW 5 series dihadapan pintu pagar.
“Ya,” terus talian dimatikan. Dia membimbit beg baju lalu melangkah menghampiri kereta mewah itu. Cermin kereta diketuk beberapa kali.
Hariz menjatuhkan cermin kereta. Matanya terpaku pada wajah Humaira yang sudah banyak berubah. Tidak seperti dulu. Gadis yang comot dan polos sudah menjadi jelita. Sungguh cepat masa berlalu. Terasa baru semalam dia menyakat dan mengenakan Humaira.
“Achik… ,” panggilnya perlahan. Hariz terpinga-pinga. Matanya berkelip beberapa kali. Malu kerana tertangkap merenung wajah putih kemerahan itu. Dia cuba menyembunyikan rasa malunya. Dia melangkah keluar dari kereta. Humaira menundukkan muka bila Hariz berdiri dihadapannya.
“Aira pi masuk dulu. Biar Achik masukkan beg ni dalam bonet,” Humaira mengangguk kecil. Dia menurut sahaja. Tidak betah berdiri lama dihadapan anak teruna Pak Usunya ini. Dadanya berdegup semacam saja. Terasa seperti ingin meletup saja rentaknya. Kalaulah boleh dilihat dengan mata kasar, jantungnya ini seakan mahu keluar dari dadanya.
Kereta mula bergerak. Masing-masing membisu tanpa sepatah kata. Yang kedengaran hanyalah nafas keresahan kedua-duanya.
Hariz mengerling ke arah Humaira yang mendiamkan diri sejak tadi. Dia lemas dalam situasi begitu.
“Berapa hari Aira cuti?,” suara Hariz mula memecah kedinginan antara mereka. Humaira menoleh seketika ke arah sepupunya itu.
“Dua minggu,” jawabnya pendek.
“Pak Usu pergi mana?,” soalnya pula. Hariz menelan liur.
“Er… baba ada kerja. Kawan dia call tadi. Maybe pasal rumah kot. Tak tau la Achik. Kenapa? Aira tak suka ke Achik jemput Aira?,” Aira menggeleng kepala. Hariz menghembus nafas kelegaan. Kalaulah Aira tahu aku tipu dia, mampus.
“Macam mana belajar? Okay tak?,”
“Okay,” Humaira membetulkan duduknya.
“Aira tak suka ke Achik jemput Aira?”Hariz ulang kembali pertanyaannya.
“Kenapa Achik tanya macam tu?,” Hariz tersenyum sedikit.
“Aira macam tak nak cakap je dengan Achik. Sepuluh patah Achik tanya sepatah Aira jawab,” Humaira menggigit bibir. Perasan juga mamat ni rupanya.
“Aira letih Achik. Maafkan Aira kalau Achik rasa macam tu”
“Aira rehatlah,” Humaira terus terdiam. Dah orang suruh, ikut saja la. Lagipun, dia malas hendak berborak dengan Hariz. Hariz menyembunyikan rasa kesalnya dalam hati. Dia tahu Humaira kurang senang dengan kehadirannya. Dia mula berfikir tentang rancangannya. Dia bimbang seandainya Humaira  menolak. Dia sudah tiada pilihan lagi. Kali ini dia terpaksa melibatkan keluarga. Moga-moga Humaira menerimanya.

Humaira melangkah keluar dari kereta dengan perasaan yang lega. Sepanjang perjalanan, nafasnya hampir semput kerana duduk satu kereta dengan sepupunya itu. Bukan dia tidak perasan Hariz selalu melihatnya dari ekor mata. Dia sedar semuanya. Sengaja dia tidak pedulikan semua itu.
“Aira…,” Humaira berpaling. Apa yang dia nak lagi. Terima kasih aku dah ucap. Barang semua dah ambil. Apa lagi yang tertinggal?
“Kasih Aira, Achik terima dengan seikhlas hati,” merah padam muka Humaira kerana malu. Dia menundukkan muka. Demam ke mamat ni? Omel Humaira perlahan. Cepat-cepat Humaira mengayun langkah kakinya.
“Aira!,” Humaira berpaling namun kakinya tetap melangkah kehadapan.
“Jumpa lagi,” Humaira mengangguk laju. Tidak kuasa dia melayan perangai gila Hariz.
“Adik…asal duk jalan mata tengok belakang?,” sergahan Zulhilmi memeranjatkannya. Zulhilmi mengikut arah mata Humaira.
“Eh… Riz! Bila kau balik? Marilah berbuka kat rumah,” Hariz tersengih memandang Zulhilmi, abang kedua Humaira. Dia berjalan menghampiri Zulhilmi.
Humaira menyumpah-nyumpah di dalam hati. Dia masuk ke rumah tanpa menegur abangnya.
“Aku sampai semalam. Kau sihat?,” Zulhilmi menyambut huluran tangan Hariz.
“Aku sihat selalu. Macam mana kerja kau kat sana? Takkan tinggal macam tu je?”
“Lupa pulak. Jemput masuk, Riz,” Zulhilmi ketawa kecil di ikuti Hariz.
“Aku minta tukar ke Malaysia. Aku pergi ambik Aira tadi. Baba ada kerja,” Zulhilmi mengangguk sambil tersenyum.
“Betul ke? Err… lamaran tu Aira dah tahu belum?,” Hariz menggeleng kepala.
“Kalau Mak Uteh tak bagitau, memang sah Aira tak tahu lagi. Aku takut dia tolak,” perlahan sahaja suara mereka. Bimbang topik yang sedang dibincangkan sampai ke telinga Humaira sebelum tiba waktunya.
Zulhilmi menepuk perlahan bahu Hariz.
“Kau jangan risau, Aira takkan tolak. Aku yakin seratus peratus,” Zulhilmi berkata yakin. Hariz gerun melihat keyakinannya yang terpancar pada wajah Zulhilmi.
“Aku takut nak letak harapan tinggi sangat. Takut tak tercapai tuk aku menggapainya”
“Kau ni terlebih risau. Bertenang, okay?,” Hariz mengangguk perlahan. Dia berserah saja pada tuhan. Solat istikharah sudah dilakukan tiga hari berturut-turut. Hanya wajah Humaira yang menghiasi mimpinya. Sekarang dia hanya berserah.
Humaira memandang kedua jejaka itu yang sedang berbicara perlahan. Dia malas untuk memasang telinga.
“Angah, mak suruh cepat. Dah dekat waktu ni!,” serius saja suaranya. Langsung tiada kemesraan.
“Dah bagitau belum yang Riz berbuka sekali dengan kita?,” Humaira mengangkat bahu dan berlalu. Dia rimas bila berlama di situ. Mata Hariz langsung tidak lepas memandangnya.
“Kenapa dengan dia tu?,” soal Zulhilmi hairan.
“Tak tau. Dia dah macam tu sejak dari dalam kereta lagi,” Hariz juga hairan dengan reaksi yang ditunjukkan Humaira.
“Dia dah tahu agaknya,” gumam Zulhilmi.
“Biar betul!,” Hariz menelan liur.
“Minta tak betullah, ya. Jomlah! Nanti membebel pulak mak aku,” Zulhilmi mula mengangkat punggung di ikuti Hariz.

~Bersambung~

❤Dah baca, cuba la komen lak. tQ❤

No comments:

Post a Comment

♥Budak Chubby mintak Comment♥