❤FolloW me❤

Thursday, February 2, 2012

Milik Kita (2)


Humaira terbangun mendengar berita yang baru keluar dari mulut ibunya. Dia memandang setiap muka yang berada disamping ibunya seperti tidak percaya. Macam mana keputusan ini dibuat tanpa persetujuannya? Dia memicit kepala beberapa kali. Kenapa dia? Kenapa bukan orang lain? Bersepah perempuan kat sini takkan satu pun dia tidak berkenan. Kenapa pula dipilihnya aku, sepupunya sendiri?
“Adik tak percaya. Mak main-main, kan?,” terasa seperti ingin menangis dia kala itu. Sebak terasa di dalam dada.
“Mak serius, sayang. Majlis adik akan dilangsungkan dua minggu selepas majlis pertunangan pada hari raya ketiga ni,” terduduk Humaira di atas lantai. Matanya mula basah.
“Kenapa mak buat adik macam ni? Mak tak sayang kat adik ke?,” Puan Rozi mengeluh lemah. Sayu hatinya melihat anak perempuannya itu. Dia mendapatkan anaknya itu. Bahu Humaira dipegang kejap lalu di usap lembut.
“Sebab mak sayang adik, mak buat macam ni. Dah sampai masanya mak tunaikan janji mak pada arwah ayah. Arwah ayah tak nak adik terlepas ke tangan orang lain, sebab itu arwah membuat janji dengan Pak Usu. Alhamdulillah, Riz pun terbuka hati melamar adik sebelum wasiat arwah ayah diketahuinya. Mak tak nak paksa adik, tapi memandangkan ini permintaan ayah, mak tiada pilihan lain. Nak atau tidak, mak dah terima lamaran tu,” terasa seperti jatuh berjuta beban ke atas dirinya.
“Kenapa adik, mak? Semua ni tak adil untuk Aira,” Puan Rozi memandang Zulhilmi yang sedang menggaru kepala.
“Adik pergilah rehat dulu. Solat. Minta petunjuk untuk semua ni. Mak yakin, Riz adalah jodoh yang telah ditetapkan untuk adik. Dia mampu menjaga adik,” kepala Humaira diusap lembut.
“Ingat kat ayah. Jangan seksa ayah kerana janji yang tidak tertunai dibumi ni,” Zulhilmi memberi peringatan kepada adiknya. Zulfikar dan Zulkarnaim mendiamkan diri. Mereka tidak tahu apa yang patut di buat. Rasa kasihan melihat adik bongsu mereka mengatasi segalanya.
“Cukuplah untuk malam ni. Along hantar adik ke bilik,” Zulfikar terpaksa bertegas. Dia tidak tega melihat keadaan Humaira yang menangis sayu dalam dakapan ibunya. Zulfikar mencempung tubuh Humaira. Humaira tidak membantah. Tubuh alongnya dipeluk erat. Puan Rozi memandang kedua-dua anaknya hilang dari pandangan sebelum Zulkarnaim mengekori langkah abangnya. Zulhilmi menekup muka dengan kedua tapak tangan. Dia menangis sayu. Terasa menyesal kerana tidak membantah cadangan arwahnya untuk menjodohkan Humaira setelah umurnya genap 20 tahun. Kasihan adiknya itu. Puan Rozi bersandar lemah. Kuatkanlah hati aku, Ya ALLAH.

Zulkarnaim mengelus lembut rambut Humaira. Zulfikar pula duduk dihadapan meja solek memandang Humaira yang masih menangis.
“Adik tak nak, along,” suara beserta esak tangis itu meluluhkan perasaan Zulkarnaim dan Zulfikar.
Zulkarnaim memandang abangnya, meminta kebenaran. Zulfikar mengangguk. Biarlah bicara seorang peguam yang memujuk adiknya.
“Adik, apa yang alang nak cakap ni, alang harap adik terimanya. Alang nasihatkan adik terima lamaran tu. Ini untuk kebaikan ayah di sana. Adik nak ke ayah terseksa?,” Humaira menggeleng kepala. Siapa yang mahu ayah sendiri terseksa di dalam kubur?
“ Janji yang telah termeterai antara ayah dan Pak Usu hanya dapat diselesaikan dengan keputusan adik. Alang tak nafikan yang adik berhak menolak, tapi adik tak kasihankah pada ayah? Adik tahukan apa hukumnya orang yang memungkiri janji? Dan adik pun tahu tanggungjawab yang digalas mak untuk melaksanakan wasiat arwah ayah. Adik nak ke mak dapat balasan di akhirat kerana tidak melaksanakan apa yang telah digalasnya di dunia? Mak dah tua. Entah bila mak akan pergi pun kita tak tahu. Alang bukan mendoakan supaya mak cepat mati. Tapi alang nak adik fikir semula keputusan yang adik buat ni. Mak dan ayah akan sama-sama seksa dalam kubur kerana perkara ni tak dilaksanakan. Mungkir janji dan tanggungjawab tidak dilaksanakan. Mak mana nak tengok anak dia menderita, dik. Alang tahu mak pun sedih nak lepaskan adik pada orang lain. Adik masih muda. Tapi, lambat atau cepat, satu hari nanti adik tetap akan kahwin. Mak terima dengan hati yang redha. Mungkin ada hikmah yang tersembunyi yang kita tak tahu,” Zulkarnaim mengintai sedikit wajah adiknya yang basah.
“Fikirkanlah adik. Apa pun keputusan adik, along dan alang tetap ada di belakang adik,” Humaira mengesat air matanya dengan tangan.
“Tidurlah,” Zulkarnaim menarik gebar ke tubuh Humaira lalu dicium dahi itu sebelum melangkah keluar dan di ikuti Zulfikar.

Dua minggu berlalu begitu saja. Kuliahnya sudah bermula. Hidupnya terasa asing dengan gelaran yang disandangnya seminggu yang lalu. Tunang kepada Muhammad Hariz bin Muhammad Razzi, seorang arkitek. Dirinya terasa kosong. Gelaran itu mengubah hidupnya sekelip mata. Demi arwah ayah, dia sanggup menggalas semuanya. Masih segar di ingatan reaksi ibunya yang membuat sujud syukur setelah keputusan menyebelahi pihak Hariz. Humaira mengeluh berat.
“Aira…,” Humaira mengangkat muka memandang pemilik suara yang memanggilnya. Firdaus. Aminul Firdaus, orang yang dikasihinya dalam diam. Dia mengukir senyuman walaupun terasa begitu payah.
“Fir ada sesuatu nak bagitahu Aira,” Firdaus menggaru kepala. Dia nampak begitu gelisah.
“Apa dia?,” Humaira membetulkan beg sandangnya. Dia baru sahaja habis kelas. Dia ingin segera pulang ke hostel. Dia tiada hati untuk ikut serta bersama-sama temannya lepak di kafe.
“Sudikah Aira jadi kekasih Fir?,” dalam kepayahan, akhirnya Firdaus menuturkan ayat keramat itu. Dia nekad untuk memiliki gadis yang dipujanya sejak dahulu. Cinta pandang pertama yang sukar dilupakan. Atas nasihat abangnya, dia nekad untuk berterus-terang akan isi hatinya. Humaira terkedu. Ternyata selama ini dia tidak bertepuk sebelah tangan. Tapi sayang…
“Fir dah terlambat…”
“Maksud Aira?,” Firdaus tidak mengerti. Dadanya mula dilanda rasa yang tidak enak.
“Aira… Aira dah jadi tunang orang. Maafkan Aira,” matanya yang berair cuba disembunyikan dari pandangan Firdaus. Dia berlalu begitu saja meninggalkan Firdaus yang kaku tidak bergerak.
Firdaus terpana. Hatinya remuk. Dia terlambat. Kenapa ini yang terjadi?

Humaira menghempaskan diri di atas katil. Mukanya ditekup pada permukaan bantal. Dia menangis teresak-esak. Zahara terpinga-pinga melihat tindakan Humaira. Belum pernah Humaira menangis seteruk itu.
“Aira… kenapa ni?,” dia duduk di birai katil. Bahu Humaira dipegang.
“Kenapa semua ni terjadi pada aku, Ara?,” tubuh Zahara dipeluk erat.
“Apa yang terjadi, Aira? Aku tak faham. Cerita kat aku. Mana tahu aku boleh tolong,”  pujuknya lembut. Dalam kepalanya mula membuat andaian sendiri. Humaira menggeleng kepala.
“Menangislah kalau kau rasa dengan tangisan kau dapat legakan hati kau,” kepala Humaira di usap lembut. Resah dibuatnya melihat tangisan Humaira yang julung kali dilihatnya.
“Firdaus ajak aku couple,” ternganga mulut Zahara mendengarnya.
“Aku ingatkan masalah apa tadi. Terima saja. Bukankah kau pun mengharapkan cinta dia. Yang kau menangis beria-ria ni kenapa? Kau sepatutnya gembira sebab kau tak bertepuk sebelah tangan selama ni,” kata-kata Zahara membuatkan tangisan Humaira makin kuat. Zahara menepuk dahi. Kenapa pula ni? Aku silap cakap ke? Zahara menggaru kepalanya yang tiba-tiba terasa gatal.
“Kau tak faham, Ara,” ujarnya dalam tangisan.
“Cuba kau terangkan dan berhenti menangis,” Humaira mengangkat mukanya. Air mata disapu dengan tangan. Dia cuba menahan tangisan.
“Aku… akan berkahwin. Minggu depan,” air matanya laju menyusuri pipi. Rahang Zahara terasa jatuh kebawah. Biar betul?

~BERSAMBUNG~

❤Dah baca, cuba la komen lak. tQ❤

No comments:

Post a Comment

♥Budak Chubby mintak Comment♥